Makna Simbolik Ibadah Qurban*


Di penghujung tahun 2010, tepatnya tangga17 November besok, umat Islam akan merayakan hari raya Idul Adha atau biasa disebut dengan Idul Qurban. Qurban berasal dari kata qaraba-yaqrabu-qurbanan berarti mendekati, menghampiri, dan mendatangi. Pengertiannya adalah proses mendekatkan diri manusia kepada Allah SWT dengan penuh ketabahan, kepasrahan dan pengurbanan secara totalitas. 

Ritual qurban atau kurban berawal dari peristiwa Nabi Ibrahim dan anaknya, Ismail, ketika Ibrahim mendapat perintah dari Allah SWT untuk menyembelih Ismail. Tradisi kurban ini sudah dikenal sejak manusia pertama, Nabi Adam, ketika Allah memerintahkan kedua anak Adam (Habil dan Qabil) untuk mempersembahkan hasil tanaman dan hewan peliharaanya sebagai bukti ketaatan dan kepatuhan kepada-Nya (QS. Al-Maidah: 27).

Menurut Ali Syariati, intelektual asal Iran, peristiwa kurban sarat akan makna simbolik, di antaranya menghargai harkat martabat manusia untuk tetap hidup dan menekankan kehidupan sosial sebagai wujud kepasrahan yang total kepada Allah SWT. Namun, dalam segala perwujudannya, dulu dan sekarang, makna qurban telah bergeser menjadi sebuah tradisi ritual belaka yang tidak memiliki nilai apa-apa.

Membunuh adalah salah satu perbuatan yang dibenci Allah SWT. Secara moral pun membunuh sangat bertentangan dengan hak hidup manusia untuk bernapas bebas di muka bumi ini. Membunuh akan melahirkan kebencian, permusuhan, pertikaian dan memperpanjang rantai perselisihan keluarga, yang pada akhirnya berdampak dendam-kesumat yang tak kunjung usai.

Dalam konteks masyarakat modern sekarang ini, kita sering menyaksikan aksi terorisme, radikalisme, dan anarkisme, baik yang berlatar agama, kelompok maupun etnis. Pembunuhan terjadi di mana-mana, dari bom bunuh diri seperti yang terjadi di beberapa daerah dan negara. Padahal Al-Qur’an menandaskan, menghilangkan nyawa seorang manusia, seolah-olah ia telah menghilangkan nyawa manusia seluruhnya, karena nyawa manusia sangat penting bagi keberlangsungan hidupnya.

Dalam kurban, kenapa binatang ternak yang dikorbankan? Binatang adalah simbol keburukan, kejahatan, dan kerakusan. Sifat-sifat ini akan berimplikasi pada kehancuran dan kebinasaan. Seseorang yang sering melakukan kekerasan, teror, penindasan, kerusakan dan sejenisnya oleh Allah dalam beberapa ayat Al-Qur’an diumpamakan dengan binatang. Dengan memotong binatang ternak diharapkan sifat-sifat dan karakter kebinatangan yang terdapat pada diri kita terhapus.

Momentum kurban kali ini perlu kita maknai tidak hanya sekadar wujud kepasrahan Nabi Ibrahim yang total kepada Allah SWT. Lebih dari itu kurban mempunyai makna pembebasan manusia dari sifat-sifat kebinatangan, dari kesemena-menaan dan kesewenang-wenangan terhadap manusia. Ali Syari’ati menjelaskan dalam Hajj bahwa ketika Allah SWT mengganti Nabi Ismail dengan seekor domba, tersirat pesan kepada manusia agar tidak lagi menginjak-injak harkat martabat kemanusiaannya.

Peristiwa tersebut juga ingin menegaskan kepada kita bahwa Tuhannya Ibrahim bukanlah Tuhan yang haus darah dan suka berperang. Dia adalah Tuhan yang ingin menyelamatkan dan membebaskan manusia dari tradisi yang tidak menghargai manusia dan kemanusiaan, dan dari tradisi yang suka mempersembahkan nyawa manusia untuk para dewa dan roh suci. Dia adalah Tuhan yang ingin menyelamatkan manusia dari tradisi yang sering menumpahkan darah kepada tradisi yang penuh dengan rahmat dan anugerah.

Dalam kurban, seperti juga zakat, haji, puasa dan shadaqah, terkandung di dalamnya nilai-nilai sosial dan kemanusiaan. Islam adalah agama yang tidak dapat dipisahkan dari dimensi sosialnya. Dalam konteks ini, ibadah kurban tidak boleh hanya dipahami sebagai upaya untuk mencapai kemaslahatan ukhrowi belaka, tapi lebih dari itu bertujuan untuk terciptanya kemaslahatan dan kebaikan duniawi. Karena setiap pensyariatan dalam Islam, terkandung tujuan syariat (maqhasid as-syari’ah), yaitu tercapainya kemaslahatan dan kebaikan bagi umat manusia di dunia dan akhirat.

Pertanyaannya, kenapa makna kurban secara subtansial sebagai tradisi sosial dan kemanusiaan telah bergeser menjadi tradisi ritual belaka? Sulit jawabannya, karena dilatarbelakangi oleh sejarah yang sangat panjang di mana risalah sosial-kemanusiaan Islam yang sebetulnya menjadi tujuan utama sebuah agama tereduksi oleh ritualisme aspek ibadah kepada Tuhan semata. Seakan-akan agama hanya untuk kepentingan individu dengan Tuhan semata, terlepas dari kepentingan sosial dan kemanusiaan.

Meminjam perspektif Hassan Hanafi, intelektual Mesir kontemporer, bahwa keberagamaan seperti itu merupakan cara keberagamaan yang terlalu teosentris, abstrak dan melangit. Kalau kita coba kaitkan ibadah kurban dengan fenomena sosial di negara kita, Indonesia, sesungguhnya persoalan paling mendasar yang sedang kita hadapi adalah persoalan kemiskinan dan ketidakadilan. Kita melihat, kemiskinan lebih banyak dirasakan orang, sementara kekayaan hanya dicicipi segelintir orang. Karena itu, persoalan utama yang harus kita perjuangkan adalah bagaimana kita bisa menegakkan keadilan dalam struktur sosial. Kalau persoalan itu yang kita hadapi, maka relavansi Idul Qurban saat ini adalah mewujudkan keadilan sosial diantara manusia, memberantas kemiskinan, sehingga kekayaan tidak menumpuk pada sekelompok orang saja. Bila ini kita lakukan, maka kita telah mengamalkan makna simbolik kurban itu.

Akhirnya, ada dua hal yang penting terkandung di dalam ibadah kurban. Pertama, semangat ketauhidan atau keesaan Tuhan yang tidak lagi membeda-bedakan manusia yang satu dengan lainnya. Di sini juga terkandung pesan pembebasan manusia dari penghambaan kepada selain Allah, seperti para dewa dan roh jahat. Kedua, kurban juga dapat diletakkan dalam kerangka penegakan nilai-nilai kemanusiaan, seperti menyantuni fakir-miskin, saling membantu tanpa dilatarbelakangi kepentingan-kepentingan di luar pesan ketuhanan itu sendiri.

*Oleh Mohamad Asrori Mulky, Penulis adalah peneliti pada Pusat Studi Islam dan Kenegaraan (PSIK) Universitas Paramadina, Jakarta.

. Selamat Hari Raya Idul Adha 1431 H.

Tentang laki-laki malam

Laki-laki malam, siang bekerja, malam berkarya.
Tulisan ini dipublikasikan di Catatan Malam. Tandai permalink.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s